Portal Informasi Pemkab Lampung Selatan

Antisipasi Gempa Bumi Dan Tsunami, Pemkab Lamsel Gelar Simulasi Penanganan Korban

6 November 2018

Bagikan:

KALIANDA, Diskominfo Lamsel – Pemerintah Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat, menggelar simulasi penanganan bencana gempa bumi dan tsunami.

Simulasi yang melibatkan personil TNI, Polri, Dishub, SAR, Kesehatan, PMI, Pramuka, RAPI dan juga masyarakat setempat, dipusatkan di Wisata Kuliner Dermana Bom Kalianda, Selasa (6/11/18).

Pantauan di lapangan, skenario simulasi menitik beratkan pada pertolongan penyelamatan dan evakuasi korban bencana yang berada di Pulau Sebesi dan Sebuku melalui jalur laut menuju ke Kota Kalianda.

Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Lamsel, Nanang Ermanto yang hadir dalam simulasi itu mengaku sangat menyambut baik atas dilaksanakannya kegiatan tersebut.

“Simulasi ini dapat meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat terhadap kerawanan dan ancaman terjadinya bencana,” ujar Nanang saat menyampaikan sambutan dalam kegiatan tersebut.

Menurut Nanang, antisipasi dini dalam bentuk simulasi bencana seperti itu, mempunyai arti penting tersendiri bagi masyarakat. “Berbicara bencana tentu kita tidak bisa luput darinya. Disisi lain, kita berharap bencana itu tidak datang dalam kehidupan kita,” katanya.

Lebih lanjut, Nanang menyampaikan, upaya tersebut juga dilakukan tentunya diharapkan akan memberikan edukasi kepada masyarakat agar bisa siaga dan tanggap dalam menghadapi berbagai kemungkinan bencana yang kapan saja bisa terjadi.

“Ini (simulasi, red) dalam rangka untuk untuk mengantisiapasi kesiapan warga masyarakat dalam menanggulangi bencana, atau paling tidak menyelamatkan keluarga sendiri terlebih dulu apabila terjadi bencana,” kata Nanang.

Sementara itu, hadir pula dalam simulasi itu, Direktur Penanggulangan Bencana Kemendagri, Alfius Dailani, Kasubid Perencanaan Siaga Bencana BNPB Dra. Eni Supartini, Ka. BPBD Provinsi Lampung, serta Fokorpimda Lamsel.

Direktur Penanggulangan Bencana Kemendagri, Alfius Dailani mengatakan, negara harus hadir yang terdepan ditengah masyarakat yang terkena bencana. Karena menurutnya, negara berkewajiban melindungi segenap warga negara Indonesia.

Dia juga menuturkan,  saat ini penganggaran kebencanaan sudah ada payung hukumnya, sehingga  kedepan anggaran terkait bencana bisa lebih terarah. “Selama ini anggarannya sangat minim, maka kedepan dapat lebih besar lagi,” ungkapnya. (kmf)

Bagikan:

Last modified: 6 November 2018

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *